Pengurus DKG Dikukuhkan, Bupati Minta Gedung GNI jadi Sentral Pementasan Kebudayaan di Gresik

Dewan Kebudayaan Gresik

Dewan Kebudayaan Gresik

Facebook
WhatsApp
Telegram
LinkedIn

Gresik | Puluhan pengurus Dewan Kebudayaan Gresik (DKG) periode 2022-2025 resmi dilantik. Seni tari Damar Kurung dari Kelompok Sanggar Seni Nyai Ageng Pinatih Gresik, Karawitan dari Kelompok Widya Budaya Lowayu, dan Macapatan turut ditampilan di sela-sela pelantikan pada hari Jum’at malam (27/1/2023).

Turut hadir Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani, Sekda Pemkab Gresik Achmad Washil Miftahul Rachman, Kadisparekbudpora drg Saifudin Ghozali, Kasatpol PP Suprapto, Kepala Bapedda Misbahul Munir, anggota DPRD Syaikhu Bushiri, Dewan Kehormatan DKG Kris Adji AW, Nur Faqih, beserta Budayawan, dan para Pengurus DKG Gresik.

Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani menyampaikan, pelantikan yang berada di Gedung Nasional Indonesia (GNI) Gresik ini, mencatat sejarah gedung ini difungsikan kembali.

“Kami membuka lebar seluas-luasnya kepada para pengurus DKG, untuk memanfaatkan gedung ini sebagai sentra kebudayaan di Gresik,” ucap Bupati setelah melantik para pengurus DKG.

Baca juga:  Transformasi Logo Dewan Kebudayaan Gresik

Di GNI ini, sudah harus dimulai kegiatan kesenian budaya baik musik, tari, teater, puisi, pameran kebudayaan dan semuanya disatukan di tempat ini.

“Nanti bisa berkolaborasi dengan Opd di Pemkab Gresik, maupun dengan Perusahaan di Kabupaten Gresik,” ujarnya.

Karena, lanjut Gus Yani sapaan akrabnya. Kebudayaan itu haru tetap hidup dan tumbuh. Dengan demikian, dengan adanya pengurus DKG yang baru dilantik ini, besar harapan bisa membangkitkan para seniman dan budayawan di Kabupaten Gresik.

“Saya yakin dengan kepengurusan DKG yang baru, sebuah kebangkitan para budayawan dan seniman di Gresik akan lebih semangat lagi menghasilkan karya,” tuturnya.

Hal demikian juga disampaikan Ketua DKG Irfan Akbar Prawiro. Pihaknya memgamini tentang GNI dibuat sebagai sentralitas kebudayaan di Gresik.

Baca juga:  Bupati Fandi Akhmad Yani Beri Penghargaan 50 Seniman dan Budayawan Gresik

“Kedepan kami akan lebih sering melakukan kegiatan kesenian, kebudayaan di GNI. Minimal setiap minggu ada pertunjukan seni budaya,” ujarnya.

Untuk itu, pria yang juga pendiri Gresik Movie ini menjelaskan GNI juga menjadi tempat titik temu budayawan dari kota-kota lainnya. Karena Gresik memiliki keberagaman budaya yang sangat solid dan utuh.

“Mata uang kebudayaan Gresik ini kolaborasi. Bukan hanya tanggung jawab kita saja, tapi masyarakat Gresik semua. Mohon dukungan agar kebudayaan di Gresik agar tetap hidup dan terus menebar manfaat,” harapnya memungkasi. (Biro Humas DKG)

Click to rate this post!
[Total: 0 Average: 0]
Facebook
WhatsApp
Telegram
LinkedIn
Komentar Terbaru

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    🔔 TERKINI

    🔔 INSTAGRAM DKG

    🔔 FACEBOOK DKG

    Arsip
    Kategori

    Dewan Kebudayaan Gresik

    Piye Kabare Dulur ..................